Proses perkenalanku Dengan Keindahan Rangkaian Kata Demi Kata




Ini kisah gw , yah kisah gw ...... sejak gw mengenal keindahan rangkaian kata demi kata. Mhm ..... SMP kelas 1 , gw sekolah di salah satu kabupaten di Provinsi Papua.Sekolah itu adalah satu-satunya sekolah yang wow pada masanya dan kabarnya sekarang makin wow kata kakak gw yang masih berada di sana.Gimana gak wow sekolah itu terletak di tengah kota , dan jika gw gak tembus sekolah itu maka gw harus sekolah di sekolah yang lokasinya jauh banget dari kota.Yups....saat test masuk sekolah itu , cukup lancar. Saat pengumuman kelulusan gw beli deh koran pada hari itu , pas gw lihat ternyata nama gw ada dalam daftar siswa yang tembus masuk ke sekolah unggulan itu.Tentu saja gw senang dan tentu saja gw juga sedih , kenapa karena beberapa teman atau sahabat gw tidak bisa tembus bersama ku.okay segini ajah mungkin untuk awal cerita gw, beuch ... 

Pantun merupakan salah satu jenis puisi lama yang sangat luas dikenal dalam bahasa-bahasa Nusantara,itu kata teman gw si wikipedia.Dan ini pula karya sastra yang pertama gw sukai,saat SMP gw sangat hobby membuat pantun , hingga gw menciptakan sendiri trik membuat pantun untuk gw sendiri.Singkat cerita, Gw dah masuk SMA di salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan.Yups...itu kampung halaman gw , gw pindah ke Makassar dari kelas 2 SMP hingga lulus SMA.Scroll lagi kembali, di SMA gw mulai tambah cinta dengan yang namanya sastra.Kerjaan gw kalau lagi BT yah bermain kata-kata indah....kadang klo BT banget gw paduin puisi gw dengan jreng jrengan gitar jadul gw,hingga menjadi sebuah lagu yang pengen gw komersilkan tapi gak tahu caranya .... 

Suatu hari terjadilah suatu momen yang gak akan pernah gw lupain,tapi bukan momen yang sangat gw inginkan.Momen yang gw inginkan adalah mengalahkan kakak gw , puisi kakak gw pernah dimuat disalah satu majalah sastra ternama di Indonesia, dan gw sangat ingin bisa lebih hebat dari itu,tapi gak pernah terjadi.owh balik again...momen yang gw maksud gak akan gw lupain adalah gw di usir atau dikeluarin dari kelas karena puisi.Lah kok bisa ? begini ceritanya,suatu hari gw dan teman-teman sekelas ditugaskan untuk membuat puisi.Hingga hari H , ternyata ada beberapa teman gw yang belum mengerjakan tugas membuat puisi.Dan berhubung beberapa teman gw tahu kalau gw suka membuat puisi, yah mereka minta tolong ke gw untuk membuatkan mereka puisi..berhubung saat itu gw baik hati dan tentu masih ganteng , tapi gak seganteng sekarang sih ...gw buatin mereka puisi sat per satu. 

Kring... eh gitu yah bunyi bell disekolah ? asli gw lupa.lanjut....guru gw dah masuk kelas , dipanggil lah satu per satu untuk membaca puisinya.Pas teman gw dipanggil dan kebetulan dia diberi pertanyaan seputar puisi yang dia bacakan, dia terus diserang pertanyaan oleh guru gw tentang puisinya,dan jrenggggggg tiba-tiba nama gw disebut, gw bertanya-tanya ada apa ? tentu dengan deg degan yah deg degannya gak se hebat pengumuman siapa kontestan Xfactor yang harus pulang sih,tapi itu sangat kenceng pada saat itu.Ternyata teman gw ngaku kalau puisi itu gw yang buat , kemudian guru gw berdiri dan berkata dan masih gak percaya kalau itu puisi gw.gw masih ingat jelas kata-kata yang keluar dari guru gw itu. " ini benar puisi kamu buat sendiri ? " " apakah kamu menghafal puisi kemudia kamu tulis dan menjadikannya tugas ? " " puisi ini seperti puisi yang dibuat oleh orang yang sudah profesional " muke gile .....gw sedikit bangga dan sedikit emosi, kenapa gw emosi karena guru gw gak percaya kalau itu puisi asli buatan gw.Dalam hati gw berkata " kenapa ....? apakah muka gw gak kelihatan seperti seorang sastrawan ? apakah muka gw gak terlihat seperti seorang pujangga ? ".

Dan apa yang selanjutnya terjadi ? gw dipanggil kedepan dan diberikan selembar kertas dan sebuah pulpen, gw disuruh keluar dan duduk didepan kelas.asli gw malu banget,gw udah kayak orang yang dikeluarin dari kelas karena mecahin kaca kelas.Ini ujian dari guru gw, dia nyuruh gw membuat puisi karena dia masih gak percaya, dan akhirnya bell berbunyi kelas selesai dan gw didatangin oleh guru gw.kertas gw diambil kemudian dia tersenyum ,satu pertanyaa untuk senyuman itu " apa arti senyuman itu pak ? " hingga saat ini gw gak taw maksud dari senyumannyanya itu.Dari saat itu gw meninggalkan dunia sastra,tapi tetap gw cinta sastra. Gw suka sastra , gw suka seni , tapi kenapa gw ambil Teknik Informatika ? itu beda episode

0 comments:

Post a Comment